May 20, 2022

Informasi online tentang pemeriksaan mamografi di Italia dari 2014 hingga 2022 – Banyak penelitian telah melaporkan bahwa informasi yang diterima perempuan tentang rasio risiko-manfaat dari skrining kanker payudara masih langka dan bias terhadap manfaat.

Informasi online tentang pemeriksaan mamografi di Italia dari 2014 hingga 2022

aerrepici.org – Dalam sebuah penelitian yang kami lakukan pada tahun 2014, kami menganalisis dokumen online tentang skrining kanker payudara yang ditujukan kepada masyarakat umum wanita. Dalam penelitian ini, kami menggunakan metodologi yang sama untuk memverifikasi apakah informasi yang diberikan kepada wanita telah ditingkatkan.

Baca Juga : 10 perintah pencegahan kanker

Metode

Kami mengevaluasi dokumen yang ditujukan kepada masyarakat umum perempuan dan diposting di Internet oleh layanan kesehatan masyarakat nasional dan regional Italia. Hasil skrining positif palsu dan negatif palsu, hasil positif palsu yang terbukti dengan biopsi, kanker interval, diagnosis berlebih, paparan radiasi, dan penurunan risiko kematian dianalisis. Selain itu, data kuantitatif dicari.

Hasil

Pada tahun 2021, informasi yang paling sering dilaporkan adalah penurunan angka kematian akibat kanker payudara (58,2%). Risiko yang paling sering dilaporkan adalah mammogram positif palsu (42,5%). Tingkat frekuensi serupa dilaporkan untuk kanker interval, hasil negatif palsu, dan paparan radiasi (35,8%, 31,3%, dan 28,3%, masing-masing). Overdiagnosis dan hasil positif palsu yang terbukti dengan biopsi adalah risiko yang lebih sedikit dilaporkan (20,1% dan 10,4%).

Tiga belas dokumen menyediakan data kuantitatif tentang pengurangan risiko kematian (16,7%), dan hanya 19 dokumen yang menyediakan data kuantitatif tentang risiko atau kerugian (8,4%). Hampir semua organisasi mengirimkan surat undangan kepada perempuan (92,5%) dan memberikan penyaringan gratis (92,5%). Yang paling direkomendasikan adalah skrining dua tahunan untuk wanita berusia antara 50 dan 69 tahun (48,5%). Dibandingkan dengan informasi tahun 2014, bahwa pada tahun 2021 menunjukkan beberapa perbaikan. Peningkatan yang paling mencolok adalah pada jumlah laporan diagnosis yang berlebihan, yang meningkat dari 8,0 menjadi 20,1%, dan hasil positif palsu yang terbukti melalui biopsi, yang meningkat dari 1,4 menjadi 10,4%. Mengenai manfaat skrining kanker payudara, penurunan risiko kematian menjadi semakin dilaporkan dari 2014 (34,5%) hingga 2021 (58,2%). Sebaliknya, data kuantitatif tetap langka pada tahun 2021.

Kesimpulan

Peningkatan moderat dalam informasi diamati dari 2014 hingga 2022. Namun, informasi tentang skrining kanker payudara dalam dokumen yang ditujukan untuk wanita yang dipublikasikan di situs web Italia tetap langka.

pengantar

Skrining kanker payudara adalah salah satu topik ilmiah yang paling diperdebatkan, dengan banyak masalah yang masih kontroversial dan memecah belah. Kegunaannya mungkin merupakan isu yang paling penting karena beberapa penelitian masih menganggap skrining kanker payudara sebagai alat yang hampir tidak efektif atau tidak efektif untuk mengurangi kematian akibat kanker payudara atau memiliki rasio manfaat-terhadap-risiko yang tidak menguntungkan. Perdebatan di antara perempuan sama-sama intens dan terutama menyangkut tingkat informasi yang mereka terima. Terlepas dari era komunikasi transparan dan persetujuan yang diinformasikan saat ini, banyak penelitian terbaru melaporkan bahwa informasi yang diterima wanita tentang rasio risiko-manfaat dari skrining kanker payudara masih langka dan bias terhadap manfaat.

Wanita dapat memperoleh informasi tentang pencegahan kanker payudara dengan berbagai cara. Ketika perempuan meminta atau diundang untuk menjalani pemeriksaan kanker payudara, petugas kesehatan yang terlibat harus mendukung mereka dalam mencapai pengambilan keputusan bersama. Partisipasi yang terinformasi dalam pengambilan keputusan ini menyiratkan bahwa operator kesehatan harus memberikan informasi yang benar dan komprehensif kepada perempuan tentang manfaat dan risiko skrining kanker payudara untuk membantu mereka memutuskan sesuai dengan nilai-nilai pribadi mereka. Ketika wanita mencoba mencari tahu sendiri tentang mamografi, informasi tentang skrining kanker payudara dapat diakses dari berbagai sumber (situs web, jurnal, televisi, pusat onkologi, atau organisasi kesehatan lainnya) dan tersedia dalam berbagai format (leaflet, buklet, brosur, pamflet, dan laporan teknis). Di antara sumber-sumber ini, informasi berbasis internet tentang masalah kesehatan menjadi semakin penting.

Dalam penelitian sebelumnya yang kami lakukan pada tahun 2014, kami menganalisis dokumen tentang skrining kanker payudara yang secara khusus ditujukan kepada masyarakat umum wanita dan diposting secara online oleh layanan kesehatan nasional dan regional Italia, otoritas kesehatan setempat, dan rumah sakit besar. Tujuannya adalah untuk mengevaluasi jenis dan kelengkapan informasi tentang rasio risiko-manfaat dari skrining mamografi. Dalam penelitian ini, kami menggunakan metodologi yang sama untuk memverifikasi setiap perbaikan dalam informasi yang diberikan kepada wanita selama periode 7 tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published.