May 20, 2022

Makanan yang Dapat Membantu Mencegah Kanker – Semangkuk penuh brokoli kukus berwarna hijau cerah. Anda mengatakan baik “Yum!” atau “Di mana burger keju gandanya?” Tapi tahukah Anda brokoli itu baik untuk Anda, terutama tanpa keju yang meleleh. Pertanyaannya, seberapa bagus? Dan lebih penting lagi, dapatkah — atau makanan apa saja membantu mencegah penyakit, seperti kanker ?

Makanan yang Dapat Membantu Mencegah Kanker

aerrepici.org – Jawabannya adalah ya — beberapa makanan memang menunjukkan sifat melawan kanker , meskipun belum ada yang bisa mengatakan bahwa satu atau lain makanan dapat mencegah atau menghentikan kanker . Namun, sebuah badan penelitian menunjukkan diet sehat secara keseluruhan yang diisi dengan buah- buahan dan sayuran berwarna-warni adalah kunci untuk menghindari penyakit jantung, diabetes, dan kemungkinan juga kanker.

Baca Juga : Kanker : Pencegahan dan Pengobatan

Faktanya, para ilmuwan tahu lebih banyak tentang apa yang tidak boleh dimakan — daging olahan, makanan asin, minuman manis, porsi besar daging merah daripada buah dan sayuran mana yang harus ditumpuk di piring Anda. Tapi mereka tahu makanan itu penting.

Sebuah tinjauan komprehensif dari ribuan penelitian tentang diet, aktivitas fisik, dan berat badan yang dilakukan untuk World Cancer Research Fund dan American Institute for Cancer Research menunjukkan manfaat makan sebagian besar makanan yang berasal dari tumbuhan. Makanan seperti brokoli, beri, dan bawang putih menunjukkan beberapa kaitan terkuat dengan pencegahan kanker. Mereka rendah kalori dan lemak dan kaya akan fitokimia dan antioksidan yang dapat membantu mengurangi risiko kanker Anda.

Antioksidan, Fitokimia, dan Kanker

Anda pernah mendengar tentang antioksidan, seperti vitamin C , likopen, dan beta-karoten, yang terdapat dalam banyak buah dan sayuran . Studi menunjukkan bahwa orang yang makan makanan yang kaya buah dan sayuran memiliki risiko lebih rendah terkena kanker. Berbagai bahan kimia dari tanaman yang dikenal sebagai fitokimia juga tampaknya melindungi sel dari senyawa berbahaya dalam makanan dan lingkungan, serta mencegah kerusakan dan mutasi sel, kata Jed W. Fahey, ScD, MS, asisten profesor di Johns Hopkins Bloomberg. Fakultas Kesehatan Masyarakat dan Fakultas Kedokterannya yang mempelajari bagaimana sayuran silangan membantu melindungi dari penyakit.

Diet yang dapat menangkal kanker sebenarnya tidak terlihat berbeda dari makanan sehat yang seharusnya Anda makan, kata Wendy Demark-Wahnefried, PhD, RD, direktur asosiasi untuk Pencegahan dan Pengendalian Kanker di Pusat Kanker Komprehensif Universitas Alabama. Itu berarti banyak buah dan sayuran, serta biji-bijian dan daging atau ikan tanpa lemak.

Bawang Putih: Bau Nafas, Tapi Sangat Sehat

Ingin lebih? Bawang putih melawan bakteri, termasuk H. pylori (yang berhubungan dengan beberapa bisul dan kanker perut ), dan penelitian menunjukkan bahwa bawang putih mengurangi risiko mengembangkan kanker perut, usus besar, kerongkongan, pankreas, dan payudara. Untuk mendapatkan manfaat maksimal, kupas dan potong cengkeh dan biarkan selama 15 hingga 20 menit sebelum dimasak. Itu mengaktifkan enzim dan melepaskan senyawa yang mengandung belerang yang memiliki efek paling protektif, kata Colleen Doyle, MS, RD, direktur pelaksana nutrisi dan aktivitas fisik di American Cancer Society.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan agar orang dewasa mengonsumsi sekitar satu siung bawang putih setiap hari untuk meningkatkan kesehatan. Bawang putih adalah pembangkit tenaga listrik dari keluarga allium, tetapi bawang merah, daun bawang, daun bawang, dan daun bawang juga dapat melindungi terhadap kanker perut, beberapa penelitian menunjukkan.

Brokoli: Pembangkit Tenaga Fitokimia

Makan brokoli, kata ibu selalu. Dia benar. Sayuran Brassicaceae lainnya seperti brokoli, kubis, kangkung, dan kembang kol mengandung fitokimia yang disebut glukosinolat. Glukosinolat menghasilkan enzim pelindung yang merusak dinding sel ketika sayuran mentah dikunyah. Tubuh Anda juga membuat enzim ini di usus Anda, Fahey menjelaskan, dan ketika brokoli mentah atau dimasak melewatinya, enzim diaktifkan.

Salah satu yang paling protektif dari enzim ini adalah sulforaphane. “Brokoli adalah sumber terbaik dari senyawa khusus ini,” kata Fahey, yang mempelajari brokoli dan kecambah brokoli sulforaphane. Ilmuwan mengatakan H karena membantu tubuh mendetoksifikasi zat berbahaya (seperti asap dan polutan lingkungan lainnya). Kami sedang mempelajari bagaimana sulforaphane dapat mengurangi risiko kanker, bahkan bertindak sebagai jenis agen antibakteri dengan menyerang Helicobacter pylori.

Tomat: Senjata Potensial Melawan Kanker Prostat

Warna merah tomat membuatnya sulit untuk menolak tomat yang berair dan matang dan merupakan senjata potensial melawan kanker prostat dan penyakit jantung. Warna merah ini berasal dari fitokimia yang disebut likopen, antioksidan kuat yang paling terkonsentrasi pada tomat. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa diet kaya likopen dikaitkan dengan penurunan risiko kanker prostat. Namun, para peneliti tidak yakin apakah sumber dan jenis likopen memiliki efek berbeda pada sel, dan apakah faktor diet dan gaya hidup lain berperan dalam mengurangi risiko kanker prostat.

Stroberi: Kaya akan Antioksidan

Berry menikmati manfaat penyakit saat anak-anak mengumpulkan piala: mereka terus bertambah banyak. Studi menunjukkan bahwa itu dapat melindungi terhadap penyakit jantung, kehilangan memori, dan kanker. Dalam penelitian terbaru, ekstrak berry memperlambat pertumbuhan sel kanker. Secara khusus, ekstrak dari stroberi dan raspberry hitam memiliki efek terbesar pada sel kanker usus besar.

Wortel: Terbaik Dimakan Dimasak

Salah satu sayuran yang paling mudah untuk dicintai, wortel dikemas dengan nutrisi penangkal penyakit . Mereka mengandung beta-karoten, antioksidan yang diyakini para ilmuwan dapat melindungi membran sel dari kerusakan toksin dan memperlambat pertumbuhan sel kanker. Dan wortel memberikan vitamin dan fitokimia lain yang mungkin menjaga terhadap kanker payudara, mulut , faring, laring, kerongkongan , dan perut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.