May 20, 2022

Makan Makanan Yang Sehat Untuk Penyakit Kanker – Makan banyak sayuran dan buah-buahan cenderung mengurangi risiko kanker mulut , tenggorokan , kerongkongan , lambung dan usus. Rekomendasi: Makan banyak sayuran, kacang-kacangan dan buah-buahan. Orang dewasa harus makan setidaknya 5 porsi sayuran dan 2 porsi buah setiap hari.

Makan Makanan Yang Sehat Untuk Penyakit Kanker

Sayuran dan buah-buahan

aerrepici.org – Wanita yang sedang hamil atau menyusui harus memiliki sedikit lebih banyak dan rekomendasi untuk anak-anak sedikit lebih rendah. Makan berbagai sayuran dan buah – tidak masalah apakah itu segar, kalengan, beku atau kering – semuanya penting. Satu porsi hampir sama dengan segenggam orang dewasa, jadi orang dewasa harus makan 5 genggam sayur dan 2 genggam buah setiap hari.

Baca Juga : 10 Cara Untuk Mencegah Penyakit Kanker

Serat dan sereal gandum utuh

Serat makanan dapat membantu menurunkan risiko kanker usus . Roti gandum dan gandum utuh dan sereal mengandung serat makanan yang tinggi (seperti juga buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan dan polong-polongan). Rekomendasi: Cancer Council merekomendasikan orang makan setidaknya 4 porsi roti dan sereal setiap hari dan bertujuan untuk setidaknya setengah porsi harian mereka menjadi gandum utuh atau varietas gandum utuh.

Alternatif daging dan daging

Penelitian menunjukkan bahwa makan daging merah dan, khususnya, daging olahan, dapat meningkatkan risiko kanker usus. Rekomendasi: Cancer Council mengakui bahwa daging merah penting untuk memasok zat besi, seng, vitamin B12 dan protein dalam makanan Australia. Namun, karena kemungkinan berhubungan dengan kanker usus , dianjurkan tidak lebih dari 3 sampai 4 porsi daging merah dalam seminggu. Di hari lain cobalah ikan, ayam, dan alternatif lain. Orang dewasa harus memiliki 2 hingga 3 porsi sehari, tergantung pada usia dan jenis kelamin. Batasi daging olahan, seperti sosis, frankfurt, bacon, dan ham.

makanan susu

Dalam hal risiko kanker, makanan susu dan kalsium telah menunjukkan efek perlindungan dan berbahaya. Secara keseluruhan, manfaat kesehatan yang terbukti dari makanan susu lebih besar daripada bahaya yang belum terbukti. Rekomendasi: Makanan susu harus didorong sebagai bagian dari diet yang bervariasi dan bergizi karena sangat penting untuk menjaga kesehatan tulang dan gigi yang baik. Cancer Council mendukung Australian Dietary Guidelines, yang mendorong orang untuk makan setidaknya 2,5 porsi makanan olahan susu (susu, keju, dan yoghurt) setiap hari. Lihat pernyataan posisi Dewan Kanker tentang makanan susu, kalsium dan pencegahan kanker untuk informasi lebih lanjut.

Gemuk

Menurut bukti saat ini tidak ada hubungan langsung antara asupan lemak dan kanker. Namun, diet tinggi lemak dapat menyebabkan kelebihan berat badan , yang merupakan faktor risiko beberapa kanker termasuk kanker usus , ginjal , pankreas , kerongkongan dan endometrium , serta kanker payudara (setelah menopause). Obesitas juga meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes.

Rekomendasi: Sebagai bagian dari diet sehat secara keseluruhan, batasi lemak jenuh dan asupan lemak total sedang. Lemak jenuh sebagian besar ditemukan dalam daging dan produk susu, tetapi juga ditemukan dalam kue, biskuit, makanan ringan, dan makanan gorengan. ‘Lemak baik’ (tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal) dapat ditemukan dalam margarin, kacang-kacangan, alpukat dan biji-bijian.

Garam

Peningkatan risiko kanker perut telah dikaitkan dengan diet tinggi garam di negara-negara di mana pengasinan makanan adalah metode pengawetan yang umum. Di negara-negara di mana pendinginan umum digunakan, kanker perut tidak umum. Terlalu banyak garam juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Rekomendasi: Pilih makanan rendah garam. Bumbui makanan dengan rempah-rempah, jus lemon dan rempah-rempah, bukan garam. Cobalah untuk membatasi camilan asin, makanan yang dibawa pulang, daging olahan, keju, dan mentega. Makanan ‘rendah garam’ memiliki kurang dari 120mg sodium per 100 gram.

Alkohol

Tidak ada bukti bahwa minuman beralkohol memberikan perlindungan terhadap kanker. Alkohol sebenarnya merupakan faktor risiko penting untuk beberapa jenis kanker, terutama kanker payudara dan usus , serta kanker mulut, faring, laring, kerongkongan dan hati . Rekomendasi: Cancer Council merekomendasikan, untuk mengurangi risiko kanker, konsumsi alkohol harus dibatasi atau dihindari. Bagi orang yang memang minum alkohol jumlah yang dianjurkan rata-rata tidak lebih dari 2 minuman standar sehari.

Minuman yang dimaniskan dengan gula

Minum minuman manis dikaitkan dengan peningkatan asupan energi dan pada gilirannya, penambahan berat badan dan obesitas. Telah diketahui dengan baik bahwa obesitas merupakan faktor risiko utama untuk beberapa jenis kanker. Yang dimaksud dengan ‘minuman berpemanis gula’ meliputi minuman ringan berpemanis gula, minuman energi, minuman buah, minuman olahraga, dan minuman bersoda. Rekomendasi: Orang dewasa dan anak-anak harus membatasi minuman manis dan sebagai gantinya minum air putih atau susu rendah lemak. Kunjungi rethinksugarydrink.org.au untuk informasi lebih lanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.